๐—š๐—ผ๐—ฏ๐—ฒ๐—น ๐— ๐—ฒ๐—ป๐˜†๐—ฒ๐—บ๐—ฎ๐—ป๐—ด๐—ฎ๐˜๐—ถ Juara ๐—ฃ๐—ฎ๐—ฟ๐—น๐—ฒ๐—บ๐—ฒ๐—ป ๐—ฅ๐—ฒ๐—บ๐—ฎ๐—ท๐—ฎ Agar Bahagiakan Rakyat

  • Bagikan
Rahmat Gobel bersama Juara ๐—ฃ๐—ฎ๐—ฟ๐—น๐—ฒ๐—บ๐—ฒ๐—ป ๐—ฅ๐—ฒ๐—บ๐—ฎ๐—ท๐—ฎ

JAKARTA, RAKYATSULSEL - Wakil Ketua DPR RI, bidang Korinbang, Rachmat Gobel mengajak Peserta Terbaik Parlemen Remaja 2019 - 2021, jika terjun menjadi politisi untuk membuat rakyat tersenyum dan bahagia. โ€œSenyum rakyat adalah kebahagiaan kita. Jadi bagaimana membuat rakyat tersenyum,โ€ katanya, Selasa, 6 September 2022.

Hal itu ia sampaikan saat menerima 15 peserta terbaik Parlemen Remaja 2019 โ€“ 2021. Setiap tahun DPR RI mengadakan lomba Parlemen Remaja yang diikuti pelajar SMA dari seluruh Indonesia. Para peserta terbaik tersebut kini sebagian sudah menjadi mahasiswa di berbagai perguruan tinggi di Indonesia.

Gobel mengatakan, menjadi politisi atau menjadi anggota parlemen itu harus punya hati, memiliki gagasan, dan idealisme. โ€œHarus bagian dari perjuangan dan menjadi bagian dari ibadah,โ€ katanya.

Ia mengingatkan, jangan menjadikan rakyat sebagai komotitas hanya untuk meraih kemenangan. Ia menceritakan, saat pertama kali terjun ke politik dengan mengikuti pemilu legislatif pada 2019, ia menolak money politics.

โ€œSaya sampaikan jangan pilih saya jika ingin dapat uang,โ€ katanya.

Lalu Gobel menyampaikan kepada calon pemilihnya bahwa nilai ekonomi money politics tersebut tidak seberapa. Namun hak politik rakyat sudah dibeli dengan money politics tersebut.

โ€œHal itu juga merendahkan martabat. Kita sudah dimuliakan sejak lahir. Bagi yang Islam saat lahir telinga kanan diazankan, telinga kiri dikomatkan. Bagi yang Katolik dibaptis di gereja, begitu pula penganut agama lain. Selain itu agama kita melarang money politics,โ€ katanya.

Karena itu, Gobel menceritakan, bahwa politik dirinya adalah politik pembangunan dan politik kesejahteraan. โ€œBagaimana membangun rakyat,โ€ katanya.

โ€œJadi nawaitunya harus benar. Saya tunggu tahun 2024 di DPR,โ€ kata Gobel menyemangati.

Rachmat Gobel mengatakan seluruh peserta parlemen remaja memiliki kesempatan besar sebagai anggota parlemen dan sebagai politisi mendatang. Namun ia mengingatkan harus bekerja dengan hati dan bekerja keras karena tantangan ke depan semakin berat dan tidak satu pun yang akan tahu tantangan lainnya yang akan terjadi.

"Kita baru saja melalui pandemi Covid-19 selama dua tahun terakhir, perang Rusia - Ukraina yang masih terjadi dan mengakibatkan krisis ekonomi global, tantangan lainnya kita tidak tahu apa yang terjadi di saat akan datang," tambah Gobel. (*)

  • Bagikan